Rabu, 16 November 2016

Dad

seperti biasa nulis di sini buat mencatatkan sejarah
 minggu 25 September 2016 yang lalu, Etta (bapak) ku meninggal dunia... :'(
 jadi, beberapa hari sebelum tanggal 25 itu, ibu cerita kalau lagi antri ambil obat buat Etta (kebetulan aku lagi kerja di luar kota), ibu cerita kalo Etta pusing2, ga bisa buka mata, kalu buka mata muntah. Aku nanggepin nya biasa aja, mungkin darah tinggi Etta kambuh, soalnya emang punya riwayat sakit itu. Trus malam sabtu nya ibu bilang nggak bisa jemput buat pulkam, adek aja yang jemput bawa mobil. Tapi aku ga yakin soalnya adek juga baru bisa bawa mobil. Akhirnya pas malam minggu nya Ibu tetep ikut jemput dan adek yang nyetir, katanya Etta bisa aja ditinggal di rumah. di jalan Etta telpon terus biasa Etta emang suka gitu, agak lama sampe rumah karena jalan macet ada pawai apa aku lupa. Trus jemput kakak juga yang pulang kerja di cafe. Sampe rumah sekitaran jam 9 malam. Aku liat Etta tidur di depan TV kayak biasa. Itu bener2 malming biasa, awalnya. Trus Etta bangun dan duduk! Aku nyeletuk "nah udah bisa duduk Etta nya" soalnya ka sebelumnya ibu bilang Etta ga bisa bangun. Trus Etta nanya, "ada bawa kue nggak?" Kebetulan biasanya kalau pulang dari jemput aku biasanya singgah beli martabak, malam itu enggak soalnya buru2 pulang dan nggak lewat jalan ke arah jualan martabak. Tapi ibu kasih Etta kue, dari acara selamatan Etta makan kue itu tapi ga abis. Aku baru inget punya biskuit, hal yang paling aku sesali adalah bukanya kasih langsung ke Etta, aku malah nyuruh adek aku kasih biskuit ke Etta, tapi Etta ga makan bisuitbya :'(
 trus aku konton bola, abis itu ke toilet, balik dari toilet aku liat Etta ngobrol sama Ibu, au denger Etta ngomong tentang dosis obat yang beliau pikir terlalu kecil karena beliau masih pusing. Ibu bilang mana berani ninggiin dosis kalo ada apa2.
 aku lanjut nonton bola, tapi ketiduran.
 tepat jam 12.15 aku terbangun, adek aku yg laki2 teriak2 bangunin Etta."Taa Taa bangun Taa"aku liat Etta badannya telentang dikelilingin ibu adek sama kak aku yang cewek. "Etta nya kenapa?" Aku tanya gitu sambil duduk di samping badan beliau, aku coba pijitin tangannya sementara adek masih teriak2 coba banguni  Etta, lidah beliau nampak menggulung, mata beliau tertutup. Ibu kebingungan. kata adek yg lagi main komputer, Etta sempet kayak tersedak. Akhirnya telpon tetangga yang deket sama rumah dokter, tapi ternyata dokter ga bisa datenng. Tetangga aku, ibu Sumini akhirnya datang dan saranin Etta dibawa ke rumah sakit. Di bantu bapak2 yg kebetulan lagi ronda akhirnya Etta di bawa ke runah sakit. Gak lama di bawa ke rumah sakit dapat kabr Etta udah nggak ada :'( :'( :'(



 setelah aku kerja di luar kota dan jarang pulang, setiap weekend lembur dan ga bisa pulang aku selalu mikir, mungkin Allah kasih kita jauh sama keluarga biar kita biasa, karena kita gak tau siapa yg duluan... ternyata bokap yg duluan :'( :'( dan aku nggak biasa :'( :'(

 miss you dad, always...
 semoga beliau medapatkan tempat terbaik di sisi-Nya...aamiiiin....








Tidak ada komentar:

Poskan Komentar